Sharing Session

Sepeda

SHARSE FC8 TRAVENTURE  4 JANUARI 2015

TEMA                   : SEPEDA

BOMBER              : ARIF RAHMAN HAKIM

MOMOD              : MIERZA

NOTULENSI        : ULI

 

Sharse kali ini Bomber yang bernama Arief Rahman Hakim sangat senang jalan-jalan khususnya dengan menggunakan sepeda. Laki-laki yang belum lama ini lulus dari jurusan Fasilkom UI yang sekarang aktivitasnya ngajar dan ngurus FLAC (Forum Leadership Anti Corruption) Indonesia akan berbagi pengalamannya tentang dirinya dan sepedanya. Yuk langsung kita simak diskusi kali ini.

Kegiatan bersepeda sudah dilakukan ARH sejak kecil bahkan sebelum masuk Sekolah Dasar. ARH sudah punya sepeda saat itu sehingga kesempatan untuk bersepeda menjadi lebih terbuka. Selama tiga tahun di mengenyam pendidikan di SMP diapun pulang pergi dengan menggunakan sepeda. Lumayan jauh soalnya sehingga menggunakan sepeda merupakan salah satu alternatif yang membuat kantong irit dan juga menyehatkan. Apakah sekarang anak SMP ada yang naik sepeda jugakah? Beberapa mungkin ada namun sedikit jumlahnya dibandingkan dengan sepeda motor yang jumlahnya kian hari kian membludak.

Kesenangan bersepedapun berlanjut hingga kuliah dan saat kuliah ARH membeli sepeda untuk menunjang mobilitas dan sportivitas itung-itung supaya ga telat ke kampus. Makin gede, ternyata jangkauan yang dicapai dengan sepeda juga makin jauh dan skill bersepeda dirasa makin meningkat. Kalo SMP sih paling sepedaan antar kecamatan dan masih dalam satu kota, pas kuliah seneng bulak balik Bekasi-Depok, atau keliling Jakarta naik si ‘Jago’ nama sepeda saya. Soal skill naik sepeda ada beberapa yang bisa dilakukan oleh ARH seperti lepas tangan naik sepeda sepanjang jalan Margonda, naik sepeda sambil foto pemandangan, naik sepeda sambil baca buku, dll. Puncaknya karena udah ngerasa bosen sepedaan gitu-gitu aja pas setelah kelulusan Agustus lalu nyoba trip Depok-Bandung naik sepeda. Trip dadakan gowes sendirian melewati tanjakan, sendirian dan akhirnya bisa nyampe di Bandung juga jalan-jalan. Gowes itu juga menjadi karir persepedaan terakhir sementara ini karena sekarang sudah sibuk bekerja.

Sesi tanya jawab:

Milwan

  1. Bagaimana cara mencintai sepeda karena terkadang tanpa mencintai suatu benda kita susah buat selalu bersamanya apalagi tracknya 3 jaman plus aku baru mencoba sepedaan belum ada soulnya di sepeda.

Jawab:

Cinta itu komponennya ada tiga: intimacy, passion dan commitment. Gw udah intim dengan sepeda mungkin walau karena awalnya ada paksaan harus berkendara dan ga ada motor. Muncullah passion karena dibawa asik aja. Nah kalo cinta ke sepeda itu ga perlu komitmen dengan ijab kabul sih. Hehehe.

  1. Bagaimana memilih sepeda gowes yang bagus sesuai kantong mahasiswa dilihat dari kualitas sepeda?

Jawab:

sepeda kan banyak jenisnya, kalo gw ngelihat dari kantong dulu baru sepedanya. Karena treknya mau dipake jalan beraspal atau beton jadi ga mesti MTB (mountain bike). Memilih sepeda juga gw mempertimbangkan harga, jenis, suspensi, jumlah speed, spek remnya. Kalo untuk jalan biasa aja pilih wimcycle atau Polygon cross country.

 

Azzam

  1. Adakah komunitas sepeda dan agenda rutinnya di Jakarta? Kalo di Jogja semacam JLFR (jogja last Friday ride) nah kalo ada mau tanya tentang kondisi komunitas disana seperti apa?

Jawab:

Di Jakarta ada banyak komunitas sepeda, tapi gw ga ikut komunitas tersebut hanya ikut cfd-an aja kadang kalo ada kumpul. Pernah denger Bike to work? Itu ada komunitasnya sendiri loh dan ada juga komunitas sepeda fixie, onthel. Nah yang agenda cukup unik gw ga tau. Kalo menurut gw sepeda onthel biasanya setiap ada hari besar kaya kemerdekaan atau kebangkitan nasional suka gethering dan touring pake kostum ala zaman kolonial. Komunitas sepeda juga kadang ada di tiap wilayah, bahkan di kantor atau sekolah juga ada

Gadri

  1. Aku punya sepeda yang mau dikirim ke Bogor, punya keahlian service sepeda ga?

Jawab:

Gw ga bisa service bang, biasanya abang ipar yang bantu oprek-oprek sepeda.

Fino

  1. Sepeda itu pasti nunjang banget perjalanan, gimana nyiasatin kalo hanya ada sepeda standar?

Jawab:

Nyiasatinnya dengan pinjem bang, gabung komunitas juga bisa nambah jaringan sama pinjeman. Gw juga pernah minjem dan biasanya riset medan yang mau dilalui dulu, kalo ada trek downhill cari sepeda downhill.

  1. Bener ga kalo makin mahal sepeda makin keren?

Jawab:

Honestly ga selalu sih. Sepeda mahal udah pasti keren tapi seringan lebih dari apa yang dibutuhin. Karena ada harga yang lebih murah dengan spek yang hampir sama. Paling beda bahan atau beda produsen aja, so bisa kren dengan press budget.

  1. Pernah minder gitu ga sebagai biker lover tapi sepedanya standar?

Jawab:

pernah bang

Ario

  1. Kalau Cuma naik sepeda kayanya semua orang bisa, tapi bagaimana caranya bersepeda secara safety itu ga semua bisa. Bagaimana cara safety saat bersepeda itu?

Jawab:

duh saya juga masih kurang safety suka lepas tangan gitu. Standarnya sih sebelum jalan cek kondisi gear, suspensi, dan rem. Terus pake perlengkapan safety. Helm, pelindung lutut dan tumit, dan di sepeda dipasangin rear dan front lamp khususnya buat perjalanan malem. Waktu ke Bandung sampe tengah malem makanya mesti pake itu.

  1. Kota mana yang menurut antum paling ramah untuk bersepeda?

Jawab:

Jogja dan Bandung kayanya. Kalo di luar negeri bayak tapi Amsterdam kayanya oke, dan Jepang juga.

 

Mierza

  1. Ada ga persiapan khusus yang mesti dilakukan jika ingin bersepeda keluar kota?

Jawab:

latihan fisik seperti jogging dan sepedaan multi lap, riset medan dengen cek di peta kontur medannya gimana dan liat dari pengalaman orang-orang, pembiasaan dengan sepeda in case kita pake sepeda baru beli atau dari temen, dan terakhir yaitu jangan lupa service sepeda dulu. Selain itu jangan lupa bawa kunci-kunci yang biasa dipake buat ngencengin jok, rem dan roda, lalu batre cadangan, P3K, dan platypus juga jangan lupa.

Untuk posisi jok kan biasanya settingnya jok itu acuannya kaki yang bisa napak ke tanah, padahal yang bener itu jarak antara jok dan pedal rendah itu sama dengan panjang kaki.